Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
AdvetorialPemkot Samarinda

DPPKB Kota Samarinda NAPZA, Seks Bebas, dan Pernikahan Dini Masih Menjadi Faktor Utama Stunting

18
×

DPPKB Kota Samarinda NAPZA, Seks Bebas, dan Pernikahan Dini Masih Menjadi Faktor Utama Stunting

Sebarkan artikel ini
(Foto: Kepala Sub Koordinasi Ketahanan Remaja, Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DPPKB) Samarinda, Zubaedah/Ist)
Example 72090

apakabar.co — SAMARINDA – Permasalahan stunting di kota Samarinda masih terus dikaitkan dengan tingginya angka perkawinan dini.

Hal ini diungkapkan langsung oleh, Kepala Sub Koordinasi Ketahanan Remaja, Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DPPKB) Samarinda, Zubaedah. Ia mengungkapkan bahwa umur pernikahan untuk perempuan adalah 21 tahun dan untuk laki-laki adalah 25 tahun.

Banner 300x600

“Karena itu adalah usia yang sudah matang,” Ungkapnya melalui sambungan seluler. Rabu (10/5/2023).

Lebih lanjut, Zubaedah menyebutkan bahwa selain seks bebas, dan Pernikahan dini, Narkotika, Psitropika, dan Obat Terlarang (NAPZA) juga menjadi risiko utama dalam dampak stunting.

Untuk itu, Zubaedah berharap agar para peserta pelatihan dapat menjadi penggerak di kalangan remaja melalui PIK-R (Pusat Informasi Konseling Remaja) untuk peningkatan soft skill remaja.

“Nantinya implementasi dari pelatihan ini untuk diturunkan kepada remaja-remaja Samarinda, khususnya dalam peningkatan soft skill,” Pungkasnya. (Adv)

Example 300250
Example 120x600
Example 72090