Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Kabar Terkini

Oknum Caleg Diduga Politisasi Revitalasi Pasar Pagi, GMP-KS Gelar Aksi Unjuk Rasa

10
×

Oknum Caleg Diduga Politisasi Revitalasi Pasar Pagi, GMP-KS Gelar Aksi Unjuk Rasa

Sebarkan artikel ini
(Foto: Suasana aksi GMP-KS di simpang 4 Lembuswana/Ist)
Example 72090

apakabar.co — SAMARINDA – Puluhan mahasiswa yang mengatasnamakan Gerakan Mahasiswa Peduli Kota Samarinda (GMP-KS) menggelar aksi unjuk rasa di simpang 4 Lembuswana. Jum’at (9/2/2024).

Puluhan mahasiswa tersebut menilai bahwa upaya pembangunan dan revitalisasi Pasar Pagi yang tengah dijalankan Pemerintah Kota (Pemkot) Samarinda diduga sedang dipolitisasi salah satu calon legislatif di Kota Tepian untuk meraih simpatisan warga.

Banner 300x600

Dihadapan awak media, koordinasi lapangan Nazaruddin menyebut upaya politisasi yang dilakukan oknum caleg itu dengan cara mempengaruhi 48 warga pemegang sertifikat hak milik (SHM).

“Sekarang pemkot sedang melakukan upaya revitalisasi Pasar Pagi agar fasilitas umum yang lebih baik dan nyaman. Cuman masalah hari ini, kami mendapati oknum-oknum yang coba mempolitisasi terkait revitalisasi tersebut,” Ungkapnya.

Aksi politisasi oknum caleg Partai Golkar itu yang dinilainya sebagai bagian untuk menghimpun simpatisan warga.
Khususnya mereka yang memiliki SHM.

“Karena kami duga ini bagian dari kepentingan untuk melakukan politisasi karena mengingat ini juga tahun politik dan dimanfaatkan untuk kepentingan elektoral,” Ucapnya.

Lebih lanjut, Nazar sapaan karibnya menjelaskan kalau pembenahan wajah Pasar Pagi Samarinda memang harus dilakukan pemerintah daerah. Sebab mengingat posisi Pasar Pagi sebagai urat nadi perekonomian Kota Tepian. Oleh sebab itu, Nazar sangat menyayangkan dengan adanya politisasi oknum caleg yang hanya bertujuan mencari simpatisan warga.

“Polemik penolakan (revitalisasi) tentu mengganggu jalannya pengerjaan revitalisasi yang telah dianggarkan pemerintah. Jika revitalisasi ini terhambar, maka itu akan berdampak kepada nasib 2852 pedagang pasar yang sementara direlokasi pemerintah,” Jelasnya.

Sebab pada rencananya, Pemkot Samarinda telah menyiapkan anggaran Rp 280 miliar dengan tenggat waktu revitalisasi Pasar Pagi selama 11 bulan.

“Kita mendukung penuh rencana pemkot ini. Siapa sih yang engga pengen daerahnya punya fasilitas yang bagus dan nyaman. Apalagi Pasar Pagi ini salah satu landmark Samarinda. Jadi jangan sampai ada oknum-oknum yang melakukan provokasi, terkait masalah pembelian tanah. Biarkan masyarakat (48 pemilik SHM) itu melakukan negosiasi kepada pemerintah,” tegasnya.

Mengingat waktu yang terus berjalan saat ini harus menjadi fokus, tak hanya bagi pemerintah, pun demikian masyarakat untuk bisa mendukung perbaikan fasilitas dan wajah Samarinda di bangunan Pasar Pagi.

“Jadi oknum caleg ini alih-alih menemukan win-win solution, justru ikut campurnya kepentingan politik yang mana bisa berdampak buruk terhadap nasib ribuan pedagang Pasar Pagi Samarinda,” imbuhnya.

Aksi damai dan solidaritas yang digelar Nazar bersama puluhan mahasiswa ini mengutarakan empat tuntutannya. Pertama mendukung terkait percepatan revitalisasi Pasar Pagi Samarinda agar bisa segera beroperasi. Kedua, meminta Pemkot Samarinda dan 48 Warga pemilik SHM bisa dengan cepat duduk bersama untuk mendapatkan Win Solution terkait Revitalisasi Pasar Pagi Samarinda.

“Ketiga, mengutuk keras segala bentuk politisasi polemik revitalisasi Pasar Pagi untuk kepentingan pribadi karena hanya akan membuat ribuan pedagang yang menjadi korban,” tekannya lagi.

Diakhir, Nazar meminta agar Walikota Samarinda, Andi Harun bisa mempercepat pembangunan Pasar Pagi Samarinda

Example 300250
Example 120x600
Example 72090